Berempat.com

Berkabar.id – Kepala sekolah sebuah SD di Kabupaten Malang, Jawa Timur, inisial MLH (62), ditangkap polisi. Pria yang merangkap sebagai guru agama itu lantaran diduga melakukan pencabulan terhadap enam orang siswinya.

Kapolres Malang, AKBP Yade Setiawan Ujung mengatakan, tersangka ditangkap setelah Kepala Desa dan masyarakat setempat melaporkan dugaan tindak pencabulan. Setelah dilakukan penyelidikan dan meminta keterangan sejumlah saksi diperoleh bukti-bukti tindak asusila tersebut.

“Setelah dilakukan penangkapan dan pemeriksaan, sementara ditemukan adanya enam orang korban, siswa sebuah SD di Kecamatan Wagir,” kata Yade.

Korban yang duduk di kelas 4 hingga 6 ini, mengalami pencabulan oleh tersangka lebih dari satu kali. Perbuatan tersangka dilakukan di musala dan kamar mandi sekolah.

Perbuatan tersangka diduga sudah dilakukan sejak lama dan berulang-ulang. Anak-anak juga dirayu agar mau menuruti perbuatan tersangka.

Menurut Yade, korban diancam untuk tidak melaporkan kepada orangtuanya. Jika sampai melaporkan anak-anak diancam tidak akan naik kelas.

“Ada yang empat dan tiga kali mendapatkan perlakuan tidak senonoh. Diraba, dicium dan dipegang-pegang,” jelasnya ,Kamis (16/11/2017).

Kata Yade, guru yang seharusnya memberikan perlindungan justru menjadi predatornya, apalagi perbuatan pelaku terjadi di lingkungan sekolahan. Tersangka juga mengaku kalau aksi mencium siswinya itu sebagai bentuk kasih sayang dari orang tua.

“Tapi itu kan pengakuan tersangka. Kan ada batas mana yang kasih sayang, penyidik nanti yang bisa menentukan. Belum pada tidak pidana pemerkosaan, ini tindak pencabulan,” tukasnya.

Berempat.com