Berempat.com

Program unggulan Rumah DP 0 Rupiah Gubnernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang dirilis akhir pekan kemarin disoroti Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) DPRD Provinsi DKI Jakarta.

Sekretaris Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta, Dwi Rio Sambodo mengatakan, bahwa program Rumah DP 0 Rupiah yang saat ini bertransformasi menjadi Samawa (Solusi Rumah Warga), bukan program untuk orang miskin.

Pasalnya program itu hanya untuk warga DKI Jakarta yang berpenghasilan Rp 4 juta sampai dengan Rp 7 juta perbulannya deengan skema cicilan perbulan minimal Rp 2 juta.

“Tentunya ini diluar listrik dan air bersih. Plus, iuran pengelolaan lingkungan karena status rusunami tidak mungkin diberikan subsidi. Pertanyaannya, keberpihakan terhadap rakyat miskin yang tidak mampunya ada di mana?” kata Rio di Kantor Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat.

Berkenaan dengan itu, Rio menilai peluncuran program Samawa pada Jumat 12 Oktober 2018 telah menuai polemik. Ia mengungkapkan bahwa peluncuran itu menuai polemik karena ada beberapa pihak warga merasa sudah membeli dengan memberikan uang muka (DP) di Iahan tersebut namun malah beralih lokasi tersebut menjadi Iahan program Rumah DP 0 Rupiah.

“Tentu ini menimbulkan dugaan bahwa peluncuran tersebut mengejar simbolisasi program ini menyongsong setahun kepemimpinan Gubernur Anies Baswedan, lagi-lagi kesan ini sebagai seremoni pembangunan makin sulit dibantah,” ujarnya.

Berempat.com